Apa Itu Coupling Type dan Macam-Macamnya

Apa Itu Coupling Type dan Macam-Macamnya

Coupling type itu apa sih? Coupling itu salah satu bagian dari mesin yang gunanya buat nyambungin dua poros yang muter-muter, biar bisa ngirim tenaga atau putaran dari satu poros ke poros yang lain. Coupling juga bisa ngehindarin masalah kalo porosnya gak pas-pasan, misalnya beda ukuran, miring, atau gak sejajar. Selain itu, coupling juga bisa ngeredain geter-geter, nelen bentrok, dan ngejaga poros dari rusak gara-gara kebanyakan beban.

Di pasaran, ada banyak banget jenis coupling yang bisa kamu pilih, tergantung sama kebutuhan dan kegunaannya. Milih coupling yang tepat itu penting banget buat ngejamin kerja mesinnya efisien dan andal. Di artikel ini, kita bakal ngobrolin beberapa jenis coupling yang sering dipake, sama apa aja fungsinya. 🚀

Coupling Type dan Macam-Macamnya

Rigid Coupling

Rigid coupling itu jenis coupling yang gak punya bagian yang lentur-lentur, jadi gak bisa ngeakalin kalo porosnya gak sejajar atau gak pas. Rigid coupling cuma cocok buat poros yang lurus-lurus aja dan gak terlalu kenceng. Rigid coupling biasanya dipake buat nyambungin poros yang muternya pelan-pelan dan bebannya enteng, kayak pompa, kipas, atau generator.

Beberapa contoh rigid coupling adalah:

  • Flange coupling: coupling yang bentuknya dua cakram yang dipasang di ujung poros dan disatukan pake baut. Flange coupling bisa nahan beban dorong dan tarik yang gede, tapi harus bener-bener pas pasangnya.
  • Sleeve coupling: coupling yang bentuknya satu tabung yang nutupin dua poros dan dikencengin pake baut atau paku. Sleeve coupling gampang dipasang dan dilepas, tapi gak bisa nahan beban dorong yang gede.
  • Clamp coupling: coupling yang bentuknya dua setengah lingkaran yang dipasang di poros dan diklem pake baut. Clamp coupling bisa ngikutin kalo porosnya gak sejajar dikit, tapi gesekannya gede.

Flexible Coupling

Flexible coupling itu jenis coupling yang punya bagian yang lentur-lentur, jadi bisa ngeakalin kalo porosnya gak sejajar atau gak pas. Flexible coupling biasanya dipake buat nyambungin poros yang muternya kenceng-kenceng dan bebannya berat, kayak mesin, turbin, atau kompresor.

Beberapa contoh flexible coupling adalah:

  • Gear coupling: coupling yang bentuknya dua roda gigi yang nyambung dan ditutup pake satu tabung. Gear coupling bisa ngikutin kalo porosnya gak sejajar, miring, atau gak lurus, dan bisa nahan putaran yang gede. Tapi, gear coupling harus dilumasin yang bagus dan bikin suara yang kenceng.
  • Chain coupling: coupling yang bentuknya dua roda rantai yang nyambung pake satu rantai. Chain coupling bisa ngikutin kalo porosnya gak sejajar atau miring, dan gak gampang aus. Tapi, chain coupling juga harus dilumasin yang bagus dan gak terlalu kaku.
  • Jaw coupling: coupling yang bentuknya dua hub yang punya gigi-gigi yang saling ngadepin dan ditambahin pake satu elemen karet atau plastik. Jaw coupling bisa ngikutin kalo porosnya gak sejajar, miring, atau gak lurus, dan bisa ngeredain geter-geter dan bentrok. Tapi, jaw coupling punya kelemahan yaitu elemen karet atau plastiknya gampang aus.

Fluid Coupling

Fluid coupling itu jenis coupling yang pake cairan buat ngirim tenaga atau putaran dari satu poros ke poros yang lain. Fluid coupling gak ada kontaknya antara poros, jadi bisa ngurangin gesekan, suara, dan aus. Fluid coupling juga bisa ngejaga dari beban kegedean, karena cairannya bisa keluar dari coupling kalo tekanannya kegedean.

Fluid coupling punya dua bagian utama, yaitu impeller dan runner. Impeller itu bagian yang dipasang di poros yang nggerakin, sedangkan runner itu bagian yang dipasang di poros yang digerakin. Kedua bagian ini bentuknya kayak kipas dan ditaruh di dalam satu rumah yang berisi cairan, biasanya minyak. Kalo impeller muter, cairannya bakal dorong runner, jadi poros yang digerakin ikut muter.

Fluid coupling punya beberapa kelebihan, antara lain:

  • Ngurangin loncatan putaran: fluid coupling bisa ngasih putaran awal yang enteng, jadi ngurangin loncatan putaran yang bisa ngerusak poros atau mesin.
  • Ningkatin efisiensi: fluid coupling bisa ningkatin efisiensi kerja mesin, karena bisa atur kecepatan poros yang digerakin sesuai sama kebutuhan beban.
  • Nambahin umur mesin: fluid coupling bisa nambahin umur mesin, karena bisa ngurangin gesekan, suara, dan aus, dan ngejaga dari beban kegedean.

Tabel Perbandingan Jenis-Jenis Coupling type

Jenis CouplingElemen LenturGak SejajarPutaranAusLumasSuara
Rigid couplingGak adaGak bisaEntengEntengGak usahEnteng
Flexible couplingAdaBisaGedeSedangHarusGede
Fluid couplingCairanBisaSedangGak adaHarusEnteng

Itu dia artikel tentang coupling dan macam-macamnya. Semoga artikel ini bisa nambah ilmu kamu tentang coupling dan bantu kamu milih coupling yang cocok sama keperluan kamu. 😊

Kalo kamu pengen beli coupling yang bagus, kamu bisa cek website cahayaglobalteknik.com, yang jadi distributor resmi dari ESCO Gear Coupling, salah satu pembuat coupling terkenal di dunia. ESCO Gear Coupling punya banyak jenis coupling, kayak FST, NST, CST, dan DPU, yang bisa dipake buat berbagai macam mesin. ESCO Gear Coupling juga punya keistimewaan yaitu tahan sama karat, bocor, dan api, dan gampang dipasang dan dirawat.

Kamu bisa hubungin cahayaglobalteknik.com lewat website atau nomor telepon 021-6530 2366  / 021-2268 5656. 📞

📱 Dapatkan Harga Spesial produk dan layanannya dengan menghubungi kami via WhatsApp di “

Makasih ya udah baca artikel ini sampai selesai. Kalo kamu punya pertanyaan, saran, atau komentar, silakan tulis di kolom komentar di bawah ini. Aku bakal seneng denger pendapat kamu. Sampai ketemu di artikel berikutnya. 👋

((coupling type, jenis coupling, fungsi coupling, coupling, mesin, ESCO Gear Coupling))

Similar Posts

Leave a Reply